Bunker Jepang Bukti Sejarah Peninggalan Penjajah Di Pulau Simeulue

Sampai saat ini, bunker dengan luas kurang lebih 5 x 4 meter tersebut ada yang masih berdiri kokoh dan ada pula yang bentuknya sudah roboh atau miring

Penulis: Sari Muliyasno
Editor: Khalidin
SERAMBIWIKI.COM/SARI MULIYASNO
Salah satu bunker penjajah Jepang di Kabupaten Simeulue, foto direkam di Desa Labuan Bajau, Kecamatan Teupah Selatan, Kamis (3/6/2021).
SERAMBIWIKI.COM/SARI MULIYASNO
Salah satu bunker penjajah Jepang di Kabupaten Simeulue, foto direkam di Desa Labuan Bajau, Kecamatan Teupah Selatan, Kamis (3/6/2021).
SERAMBIWIKI.COM/SARI MULIYASNO
Salah satu bunker penjajah Jepang di Kabupaten Simeulue, foto direkam di Desa Labuan Bajau, Kecamatan Teupah Selatan, Kamis (3/6/2021).

SERAMBIWIKI.COM, SINABANG - Salah satu bukti peninggalan penjajahan Jepang di Pulau Simeulue (Kabupaten Simeulue) yakni dapat dilihat dari bunker-bunker yang dibangun oleh penjajah di seputaran kawasan Pulau Simeulue.

Sampai saat ini, bunker dengan luas kurang lebih 5 x 4 meter tersebut ada yang masih berdiri kokoh dan ada pula yang bentuknya sudah roboh atau miring dan tak terawat.

Bila jalan-jalan ke Simeulue, bunker itu dapat ditemukan di sejumlah kecamatan, seperti di Kecamatan Simeulue Tengah, Simeulue Barat, Teupah Barat, Teupah Tengah, Teupah Selatan dan Kecamatan Simeulue Timur. Terdapat sekitar 20-an bungker  bekas penjajahan Jepang di Simeulue. 

Bunker itu difungsikan oleh penjajah sebagai pos pemantauan maupun sebagai pertahanan dan pengintaian. Lantaran bunker dibangun di tempat-tempat strategis yakni di dekat pantai maupun di tempat ramai penduduk. 

Dari sekian banyak bunker, oleh Pemda Simeulue sampai saat ini telah melakukan revitaliasai sebanyak kurang lebih lima bunker dengan cara dipugar dan membuat akses jalan ke lokasi bunker.

Dari informasi yang dihimpun Serambinews.com, bahwa bunker tersebut dibangun oleh Jepang sekitar 1,5 tahun sebelum Jepang menyerah kepada tentara sekutu pada tahun 1945. Bagi warga Simeulue, bunker Jepang itu sering disebut kuruk-kuruk.

Bunker yang menjadi bukti sejarah penjajah Jepang di Pulau Simeulue itu, merupakan bukti sejarah yang tidak boleh dilupakan. Bunker tersebut mesti dirawat sebagai bukti sejarah pernah hadir penjajah di pulau yang berjarak puluhan mil laut dari daratan Aceh di bagian barat itu. (sari muliyasno)

 

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved